Tragedi Kripik Usus Monster

Kisah ini sebenarnya udah terjadi agak lama, sekitar 3 minggu yang lalu, tepatnya hari Rabu, 7 November 2012. Judulnya emang agak horor gitu, tapi sebenarnya ga horor kok… cuma ane aja yang emang sedikit lebay #facepalm.

#awal_cerita

ting ting ting… *bukan ayu ting-ting, tp nada sms tablet aneπŸ˜€
“hmm, ada sms masuk.. tapi dari siapa ya? kok ga ada namanya”, batinku.

“Askum.mas ini ada paketan an.sholahudin ada di dpn rmh sy udh di bk.silakan klo mau diambil di warung bel.kelurahan maguwoharjo”

“Wa’alaikumussalam.. lho kok bisa sampai maguwoharjo?”, jawab ane.

“Mungkin ada yg nyuri mas dikira brng berharga”. (makin bingung ane, perasaan kmrn kurirnya udah tau alamat tepatnya dan bilang mau dikirim pagi ini. Kok malah jadi seperti ini?)

“Alamat lengkapnya mana? Nanti q kesitu mas.”

“Gang utara kel.maguwo masuk pas perempatan pertama ada wrng.. new mutiara.bu said”

“Oke saya ambil disana”, seketika itu langsung aja ane cabut kesana bareng temen yang kebetulan ketemu di depan kos-kosan.

#new_mutiara @maguwoharjo

Sesampainya di warung yang diceritakan dalam sms tadi, langsung aja ane ngomong ke penjualnya.

“Permisi, bu.. Mau ngambil paketan barang yang nyasar..”

“Oh, iya itu mas di atas rak bensin. Saya ga berani bawa masuk ke dalam..”

“Kok bisa sampai di sini ceritanya gimana bu?”, penasaran juga ane.

“Saya juga ga tau mas, tadi subuh nemu ada kardus terbuka di pos ronda itu.” (sambil nunjuk pos ronda depan tokonya)

“Mungkin dicuri mas, dikira barang berharga, tapi ternyata isinya makanan. Jadi, ditinggal disitu..”, tambah si ibu tadi.

“Oh, ya udah bu. Makasih.. Mari, bu..”, pamit pulang.

@kos2an

Sesampai di kos, udah menunggu si Fadli dan Riris bersiap mendengarkan cerita. Ya udah, ane ceritakan aja kalo emang kardusnya udah terbuka dan ada bumbu yang terbuka juga. Kemudian, kami menghitung isinya.. barangkali ada yang hilang. Ternyata benar, sebungkus Kripik Usus Monster raib, 2 bungkus bumbu udah terbuka, dan 2 bumbu barbeque ga ada. Langsung aja Riris minta nomer hape kurirnya dan berniat untuk ngurus ke jasa pengiriman barangnya, kok bisa nyasar seperti itu.

Singkat cerita, mas yang ngirim barang tadi, entah siapa namanya panggil saja bunga, pengin ngajak ketemuan bahas kok bisa nyasar di tempat yang ga jelas. Singkat cerita lagi, kami akhirnya ketemu dengan mas Bunga di masjid Prayan. Di masjid Prayan, mas Bunga cerita kalo hari itu mau ngirim barang ke kos ane, tapi barangnya udah ga ada. Yaah, ternyata barangnya emang dicuri, bukan salah ngirim. Tapi, tak apalah cuma ilang sebungkus, masih banyak bungkus yang tersisa di kardus. Kemudian, mas Bunga menyuruh kami nulis apa aja yang hilang dan katanya mau diuruskan ke kantornya. Kemudian ane tulis aja 1 bungkus Kripik Usus Monster dan 4 bumbu hilang. Akhirnya, tapi belum berakhir, mas Bunga minta maaf atas apa yang terjadi, dan kami pun memaklumi aja kalo emang di dunia ini ga ada yang sempurna. Pasti ada hikmah dibalik peristiwa yang telah terjadi.

#a few days later @kos2an

Tak kunjung ada kabar tentang Kripik Usus Monster dari mas Bunga. Ini beneran mau diganti ato nggak sih.. Kemudian, beberapa hari selanjutnya ada sms masuk dari mas Bunga.

“Selamat malam mz, jenengan skrg posisi mudik ato dkost.”

“Dikos.. Ini nomere siapa ya?”, pura-pura nggak ngerti ane.

“Sy yg dr expedisi (sensored) itu mz..”

“Owh iya.. Lha ada perkembangan apa mas?”

“Nanti sy ke kost jenengan”

“Oke”

Singkat cerita, mas Bunga sudah ada di depan kos ane. Dia cerita kalo Kripik Usus Monster nya tetep diganti, tapi pihak kantornya ga mau ganti. Jadi, yang ngganti mas Bunga tadi. Kasihan juga sih, tapi tak apalah itukan emang tanggung jawab mas Bunga-nya. Dua lembar uang 50 ribu disodorkan ke ane. Kaget!!

“Lho, kok segini mas.. kurang yang ilang cuma sebungkus kok, satu bungkusnya 25 ribu.”

“Lha kan bumbunya juga hilang 4 mas, kalo bumbunya hilang kan mas-e nanti ga bisa jual kripiknya..”

“Iyo sih mas, wah.. tapi saya juga ga kepenak-e.. bumbunya kan cuma segini (sambil memberi isyarat bentuk segiempat kecil) masa ya diganti 25 ribu”

“Kalo begitu gini aja gimana mas, njenengan tak kasih 3 bungkus kripik usus tanpa bumbu”, tambah ane.

“Waduh, gimana ya mas? Saya ga doyan usus, tapi ya monggo terserah njenengan mawon.”

“Ya sudah, saya ambil kripik usus-nya dulu.”

Tiga bungkus kripik sudah terbungkus, siap diserahkan ke mas Bunga. Akhirnya, 100ribu ditangan ane dan 3 Kripik Usus Monster sudah ada di tangan mas Bunga. Selesailah sudah masalah Kripik Usus Monster-nya. Setiap peristiwa pasti ada pelajaran yang bisa diambil darinya. Intinya sabar dan syukur. Jangan sampai cuma hilang satu bungkus, mengalahkan rasa syukur masih disisakan 23 bungkus. Kalo memang jalan rizqi-Nya seperti itu, ya sudah.. jalan pilihan Allah lah yang terbaikπŸ™‚ #fighting

ditulis oleh: @mang_udien

edisi: #KripikUsusMonster

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s