WSS

Duh, lama tak posting di sini. Sebenarnya banyak banget yang mau gw tulis di sini. Udah tersimpan dalam bentuk draft sih, tapi sayangnya bentuk draft di otak. Jadi, kalo lagi banyak pikiran, ya udah hilang deh itu draft. Hahaha..

Oke, mumpung masih anget, kali ini gw pengin cerita tentang WSS. Apa sih WSS? WSS udah jelas adalah sebuah singkatan. Bagi yang sering coding web, mesti ngerti yang namanya CSS (Cascade Style Sheet), lha… WSS ini gak ada hubungannya sama sekali dengan itu. WSS adalah singkatan dari “Waroeng Spesial Sambal” atau biasa disebut “SS”. Bukan bermaksud promosi lho, tapi memang di sinilah tempat makan yang penuh kenangan, terutama bersama “kawanan serigala” yang satu per satu berpisah dari kelompoknya demi petualangan yang baru.🙂

Biasanya kami makan di WSS karena ada yang dapat rejeki berlebih, entah karena honor asisten yang baru turun, dapat beasiswa, dapat dana penelitian, ataupun habis gajian kerja sampingan. Ciee, nraktir terus dong. Nggak juga sih, malah sering-e gw yang dapat traktiran. Hmmm. Selain alasan itu, alasan kami memilih WSS karena sepertinya cuma di sanalah warung yang bisa menjawab kegelisahan kawanan serigala, terutama soal porsi makanan. Kawanan serigala, yang notabene butuh “porsi kuli” dalam hal makan, merasa tentram dengan adanya fitur FREE tambah nasi di WSS. Jadinya si eF tidak perlu lagi beli nasi terlebih dahulu di warung burjo-an. ^^V #peace. Tambahan juga, di sana kalo pesan makanan, jadinya lumayan lama. Soal-e emang prosedur dari sananya “order dulu baru dibikin”. Yup, di momen menunggu inilah biasa kami manfaatkan dengan diskusi ilmiah, diskusi tentang agama, atau kadang juga rencana pengembangan infrastruktur TI negara ini untuk kedepannya… Waaw, sugooi… Preet, padahal cuma nggosip, bully-membully, ngomong ngalor-ngidul ga jelas, membuat permasalahan yang sebenarnya tidak perlu dipermasalahkan, bahas-bahas ga penting, dan sebagainya. #lol dasar manusia-manusia aneh.

Terakhir ke WSS adalah kemarin, cuma tiga orang sih. Gw, A, dan Sb. Itu juga karena tingkat kebosanan makan soto udah dalam status WASPADA. Emang sih makanan favoritnya soto, tapi kalo setiap hari ya bosan juga kan. Ya udah, dengan penuh semangat kami bertiga berangkat ke sana. Memesan-pun juga kompakan, ayam goreng (salah satu menu yang lumayan mahal).

Lagi asyik-asyiknya makan, gw teringat perkataan si A, ketika si Sb usul makan di WSS.  “Waduh, aq running out of money je..” (sambil tepuk2 kantong celana yang isinya uang-uang koin). Waktu itu gw jawab, “Eh uangmu kan masih di tempatku 300rb.”

Saat itu pula, gw membatin. “Bentar, jangan2 nih anak gak bawa uang, dan ngira kalo gw bawa duit banyak, termasuk utang gw ke dia.” Padahal, waktu itu gw cuma bawa selembar 20 ribuan + selembar 2 ribuan + uang receh. Damn, gw lupa kalo emang karakter dia suka bikin konklusi tanpa ngecek kejelasannya dulu. Ya udah, daripada batin tanpa kejelasan, gw tanya aja, “Eh, km bawa uang berapa?”.

“Ga bawa.” jawab si A dengan raut muka yang sepertinya udah ngerti alasan gw bertanya.

“Serius, ga bawa uang sama sekali?” tanya gw lagi. Si A cuma menjawab dengan menepuk kantong celana yang berisi uang-uang receh. Duh, itu tandanya kalo dia emang cuma bawa recehan. Dengan penuh harapan, gw gantian bertanya ke Sb, “Kamu bawa uang berapa?”

“Cuma 20 ribu” jawab si Sb.

“Beneran lho ini, masa cuma 20 ribu, ga ada tambahan lain?” tanya gw lagi mencari kejelasan.

“Paling cuma recehan” jawab Sb. Kemudian, kami lanjutkan makannya meski gw yakin rasanya tidak lagi sama seperti sebelum gw bertanya tentang uang tersebut. Hahaha, jadi perusak suasana deh gw.

Sambil makan, gw cari lokasi ATM BSM seluruh Yogyakarta lewat internet. Waduh, kok paling deket lokasinya di UIN. Parah banget kalo harus bolak-balik UIN – SS hanya untuk ambil uang. Gw minimize tuh browser, ganti aplikasi kalkulator. Gw hitung total harga menu pesanan gw, 18.5 ribu. Lumayan banyak juga habisnya. Tak apalah, masih ada sekitar 4 ribuan lah sisanya. Masih ada harapan. Selesai makan semua, saatnya pelajaran hitung-menghitung. Hitung duit yang dibawa masing-masing, ga peduli uang kertas ataupun recehan 100 rupiah pun, pokok-e hitung semua. Kemudian gw hitung total yang harus dibayar. Gw dapat total bayar 55 ribu, walaupun sebenarnya ga yakin juga hargane bener atau nggak. Ya udah gw tambahin seribu buat jaga-jaga kalau kurang. Jadinya total yang harus dibayar jadi 56 ribu. Kemudian, kumpulin uang masing-masing yang makan. Gw 24 ribu, si A 12 ribu (isinya recehan 500-an dan 1000-an), dan si Sb 20 ribu. Ngepas banget. Kemudian, gw tanya lagi ke Sb, “Dua ribu ada nggak? buat parkir.”

“Santai ada kok” jawab Sb dengan santai. “Beneran lho?” gw tanya lagi. “Iyo iyo, santai.”

Ya udah, gw hitung sekali lagi buat menyakinkan. Setelah itu baru ke kasir.

“Meja 35, mbak”. Singkat cerita, mbak-nya mengulang menu yang dipesan untuk memastikan benar atau nggaknya. Kemudian baru dihitung. Crriingg… angka 55.000 muncul di layar. “Alhamdulillah, ngehitungnya pas”. Akhirnya, gw bayar juga tuh pakai uang 20 ribuan dua lembar dan sisanya receh-recehan. Hadeeh.. Semoga tidak terulang lagi kejadian itu. Baru kali ini makan di warung macam itu bayar pakai uang receh. Yah, paling tidak nggak perlu sampai cuci piring di sana.🙂

WSS – 17/04/2014

@shotozuro

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s